Home > Stephen Tong > Gentleman and Small Man (Bagian 3)

Gentleman and Small Man (Bagian 3)

Kongfuzu tidak membagi manusia ke dalam kategori orang berdosa dan orang benar, melainkan君子, 小人(jun zi dan xiao ren); gentleman and small manA gentleman has a great personality, bertanggungjawab atas semua tindakannya, benar-benar menjalankan kebajikan yang dia ketahui. Sementara xiao ren (little man), selalu bertindak sembunyi-sembunyi, tak pernah mau berterus terang.

16. Jun zi bo xue yi wen, yue zhi yi li; 君子博學於文,約之以禮;gentleman punya pengetahuan yang luas tapi membatasi penggunaannya dengan tata krama.

17. Jun zi huai de, xiao ren huai tu; 君子懷德,小人懷土;gentleman memperhatikan hukum dan moral; small man hanya menginginkan keuntungan remeh.

18. Jun zi huai xing, xiao ren huai hui; 君子懷刑,小人懷惠; hati gentleman takut akan hukuman, namun hati small man tertambat pada suap. Asal diberi sedikit uang, dia mau melakukan apa saja termasuk hal yang melanggar hukum. Karena gentleman takut dihukum, maka sebelum melakukan segalanya dia akan berpikir, “Apakah perbuatan ini bakal mendatangkan hukuman?” Karena itu dia tak bertindak semaunya. Tapi small man berbuat salah pun oke asal beroleh profit. Dia tak punya pendirian, tak dapat memilah-milah mana yang baik dan mana yang buruk.

Kongfuzu juga menyinggung soal ren; perikemanusiaan. Lima hal penting dalam ren: (i)gong; 恭; rendah hati, stabil dan betul-betul berkualitas, mengerjakan segalanya dengan penuh tanggung jawab; (ii) kuan; 寬; lapang dada, bijaksana, mau mengerti, mengampuni, dan menerima orang yang berbeda pendapat; (iii) xin; 信;sincere, honest, truthfulness; jujur, dapat dipercaya; (iv) min; 敏;gesit, tegas, diligent and responsible; (v) hui; 惠; bermurah hati kepada orang, suka memberkati, membawa berkat bagi orang lain. Kalau seseorang bisa melakukan lima prinsip ini, maka dia disebut punya perikemanusiaan yang cukup, berjiwa besar, dan murah hati. Seorang gentleman, terlebih seorang pemimpin, harus punya perikemanusiaan barulah dia bisa menjadi pemimpin yang berbobot dan betul-betul serius, berjiwa besar, jujur, dapat dipercaya, cakap dan rajin, murah hati, serta suka membahagiakan orang lain.

Murid-murid Kongfuzu juga menjabarkan istilah gentleman dan dibukukan. Kita akan membahas beberapa di antaranya. Suatu kali seorang muridnya yang bernama Zi Lu; 子路bertanya kepada Kongfuzu: “Jun zi shang yong hu; 君子尚勇乎; Guru, apakah seoranggentleman punya keberanian?” Jawab Kongfuzu19. Jun zi yi wei shang; 君子義爲上;gentleman mengutamakan keadilan. 20. Jun zi you yong er wu yi wei luan; 君子有勇而無義爲亂; gentleman selain punya keberanian juga harus punya keadilan, dengan begitu dia tak akan mengacaukan segalanya. Sementara xiao ren you yong wu yi wei dao;小人有勇而無義爲盜; small man hanya punya keberanian tak punya keadilan, maka perbuatannya tak beda dengan perampok. Maksudnya adalah keberanian memang penting, tapi keberanian perlu diimbangi dengan keadilan. Saat mengajar Theologi Penginjilan, saya membandingkan dengan the perfect man, ideal man yang terdapat di filsafat Gerika, yang diwarisi dari dua buku yang sangat penting yaitu Iliad dan Odyssey, karangan seorang penyair buta yang bernama Homer. Dua buku itu mengisahkan peperangan yang terjadi di Troy. Selesai perang, mereka pulang ke Ithaca (sebuah pulau), rajanya bernama Ulysses (bahasa Gerika: Odyssey). Bagi orang Gerika, orang yang sempurna terbentuk dari empat unsur, yaitu:wisdom, righteousness, courage, dan temper (self-control), tak boleh kurang satu pun. Karena unsur pertamanya adalah kebijaksanaan, maka orang Gerika mencari kebijaksanaan, bahkan menyebut diri ‘The lover of wisdom’ (bahasa Gerika: philia artinya I love; dan sophiaartinya wisdom) atau ‘philosopher’. Itu sebabnya filsafat Barat dimulai dari Gerika yang mencintai dan mencari kebijaksanaan. Setelah seseorang punya kebijaksanaan, maka dia harus punya keadilan; yi; dikaiosune. Karena semua hal yang tak adil bertentangan dengan kebijaksanaan. Sesudah punya keadilan harus punya keberanian. Perhatikan, orang Gerika meletakkan keberanian di belakang keadilan. Jadi, untuk apa seorang punya keberanian kalau ternyata keberaniannya hanya dipakai untuk membela hal yang tidak adil? Karena orang yang tidak mengimbangi keberanian dengan keadilan akan menimbulkan banyak kekacauan. Kongfuzu juga mengajarkan bahwa small man yang hanya punya keberanian, tak punya keadilan, tak beda dengan pencuri, bukan? Maka bagi Kongfuzu, seorang pemberani harus punya keadilan. Begitu juga ajaran Gerika, keadilan harus dipadukan dengan keberanian, bahkan harus diikat dengan temperance dan self control agar tak menjadi liar. Surat-surat Paulus juga banyak menggunakan istilah temperance danrighteousness, tak banyak menggunakan istilah keberanian, karena baginya Christ is our wisdom. Kebijaksanaan bukan didapat dari ajaran filsafat melainkan pemberian Allah, dan keberanian harus diikat oleh kasih. Maka Alkitab jauh lebih tinggi dari semua ajaran filsafat.All things that have been thought by the culture leaders, when Bible discusses it, always in the superior level, because Bible tells us the eternal will of God. Begitu juga dengan empat unsur yang dianggap paling penting oleh filsafat Gerika ternyata hanya bersumber dari manusia – antroposentris. Ajaran di Alkitab, Allah menjadikan Kristus sebagai kebenaran, kebijaksanaan,  penebusan, dan kesucian kita. Sementara di ajaran Gerika, kita tak menemukan kesucian, kasih, pengharapan, dan iman, mirip dengan ajaran Kongfuzu. Tapi ajaran Kongfuzu tidak menjadikan keberanian sebagai hal yang terpenting, karena menurutnya, tanpa dibarengi keadilan, keberanian akan mendatangkan kekacauan, membuatsmall man mencuri.

Zi Gong, murid Kongfuzu yang terpenting pernah bertanya: “Jun zi yi you wu hu; 君子亦有惡乎; adakah sesuatu yang gentleman benci? satu pertanyaan yang bagus bukan? Karenagentleman sering dipandang sebagai orang yang sangat sempurna, adakah sesuatu yang dia benci? Zi ye,  you wu. Wu cheng ren zhi e zhe, wu  ju xia liu er shan shang zhe; 子曰,有惡。惡稱人之惡者,惡居下流而訕上者; jawab Kongfuzu: Ada. 21. Gentleman benci menyebarkan gosip yang menjelek-jelekkan orang lain; dia bukan membenci orangnya tapi hal-hal tak berguna seperti: mengejek orang lain di belakangnya atau menebar gosip. Bukan saja demikian, dia juga membenci bawahan yang suka memfitnah atasannya. Bukan saja demikian, 22. Gentleman juga membenci segala hal yang tak berguna dan masih saja dipertahankan begitu rupa.

Banyak ajaran Kongfuzu yang sangat agung tentang gentleman dan small man. Satu lagi:23. Jun zi li yi xing zhi, sun yi chu zhi, xin yi cheng zhi, jun zi zai; 君子禮以行之,孫以出之,信以成之,君子哉; gentleman A. mengerjakan hal yang benar, adil; only do the righteous thing, tak akan melakukan sesuatu yang tak didasarkan atas kebenaran, keadilan. B.Menjalankan hal yang sesuai dengan tata-krama, peraturan yang adil dan benar. C.Mengatakan dan melakukan semua itu dengan rendah hati, karena gentleman selalu merasa dirinya masih saja kurang. D. Menyempurnakan apa yang dia katakan dan lakukan dengan kejujuran. Pernahkah kau mendengar orang Kristen yang saat bersaksi membangga-banggakan kenakalan masa lalunya? Saya rasa orang yang membanggakan kebobrokan pada masa lalunya tidak benar. Sejak umur belasan tahun, kalau saya mendengar orang yang saat bersaksi membanggakan kenakalan, kekurangajaran, dan dosa-dosa masa lalunya, saya rasa dia bukan sedang bersaksi melainkan sedang dipakai setan dan memberi nilai nol pada kesaksian macam itu. Suatu kali waktu seorang minta bersaksi di kebaktian saya, saya tolak karena saya rasa ada something wrong. Kesaksiannya yang membangga-banggakan kenakalan masa lalunya dan mengundang tawa audience itu sebenarnya sedang memuji kehebatan diri lebih dari memperkenalkan Kristus yang telah mengampuni dosanya. Maka kata Karl Barth: “Never mention sin except you mention it with the victory of Jesus Christ over your sin” jangan singgung dosamu kecuali kau barengi dengan menyinggung kuasa Tuhan Yesus yang sudah mengalahkan dosamu. Karena orang yang mengkisahkan dosanya menjadi sesuatu yang sangat menarik, dia sedang berdosa bahkan melakukan dosa double. Meski begitu, waktu kau melakukan sesuatu yang benar juga tak perlu kau bangga-banggakan dalam kesaksianmu. Kata Kongfuzu, “Jalankan semua hal dengan adil, benar, dan sopan. Utarakan apa yang kau kerjakan dengan sungguh-sungguh rendah hati, barulah kau disebut gentleman”.

Saya kira kalimat-kalimat ini sangat agung dan penting bagi kita sebagai orang Kristen. Karena ada kalanya kita yang berada di lingkungan Kristen tidak mementingkan pembentukan karakter. Bahkan ada banyak pendeta yang karakternya tak keruan. Mana mungkin dia membina karakter jemaatnya? Saat jemaat bersaksi, asal kesaksiannya disukai orang, menarik orang datang, persembahan bertambah banyak, dia sudah senang. Kita tidak boleh begitu, kita harus melakukan semuanya dengan baik, sejalan dengan firman Tuhan. Terlebih orang non-Kristen pun sudah punya ajaran yang begitu agung.

Saya akan menutup kuliah ini dengan kisah Madame Sousatzka, seorang guru piano yang tak banyak bicara dan sangat disiplin. Suatu kali dia mendapatkan seorang murid, pemuda berumur + 17 tahun yang berasal dari keluarga miskin tapi sangat tampan, genius, dan berbakat. Maka selain merasa senang sekali, dia juga sangat mencintai murid itu dan mendisiplinnya dengan ketat, membuatnya mencapai kemajuannya yang sangat pesat. Tapi kemudian terjadi satu masalah karena tujuan orang tuanya membiayai kursus piano anaknya adalah mengharapkan anaknya bisa cepat-cepat cari uang. Terlebih saat menyaksikan anaknya sudah begitu pintar main piano, tapi nyatanya si guru tak kunjung memberi kesempatan kepada anak mereka untuk mengadakan konser. Mereka mulai merasa jengkel terhadap guru anaknya, bahkan curiga kalau-kalau sang guru punya problem psikologikal: takut muridnya lebih terkenal darinya. Mereka bertingkah laku apa yang Kongfuzu gambarkan: yi xiao ren zhi xin du jun zi zhi fu; 以小人之心度君子之腹;menilai gentleman dengan hati small man. Sudah barang tentu guru itu tak tahu apa yang orang tua muridnya pikirkan. Dia tetap mendidik anak itu dengan ketat sambil berkata kepadanya: “Kau belum boleh tampil di konser.” “Sampai kapan?” “Pokoknya sekarang ini belum boleh”. Dan dia tak pernah memberitahu apa alasannya sehingga pemuda yang di mata orang sudah begitu hebat itu tidak boleh mengadakan konser. Memang jarang ada orang tua yang mengerti maksud hati guru. Kebanyakan orang tua hanya merasa guru ini menekan, menganiaya anak mereka, dan menaruh simpati pada si anak. Orang tua pemuda itu sangat jengkel dengan guru anaknya dan si guru juga merasa kecewa karena sebenarnya dia menaruh harapan besar pada si pemuda. Dia ingin menjadikannya pianis no. 1 yang menggemparkan dunia, tapi ternyata orang tua pemuda itu malah mencaci maki dirinya. Di luar pengetahuan gurunya, orang tua pemuda itu menandatangani kontrak dengan orang yang mau mengadakan konser bagi anak mereka. Karena orang itu pernah menyaksikan anak mereka dapat memainkan piano dengan sangat memukau dan merayunya: “Gurumu tidak baik, dia menghalangi masa depanmu. Ikut kami saja, maka kau akan punya masa depan yang gemilang, jadi pianis terkenal”. Karena puji rayunya, si pemuda lupa daratan dan setuju menandatangani kontrak memainkan concerto yang sulit sekali. Lalu orang itu membuat publikasi besar-besaran. Banyak orang tertarik untuk datang ke konser itu, tiketnya laku keras, inilah cara bisnis. Pemuda itu membayangkan kalau saja guruku yang mengadakan konser bagiku, mana mungkin dia membuat publikasi yang begitu besar? Maka nama gurunya tak dicantumkan dalam publikasi itu. Memang, pemuda yang pintar selalu lupa akan gurunya. Apalagi saat dijanjikan menerima sekian puluh persen dari hasil penjualan tiket konsernya. Orang tuanya pun sempat berpikir, inilah saatnya kami mulai bisa menikmati hidup. Karena dulu sebagian besar penghasilan mereka dipakai untuk membiayai kursus piano anak mereka. Pemuda itu memberikan tiket yang paling mahal pada gurunya. Bukan menginginkan gurunya datang menonton, hanya ingin ‘menyadarkan’ gurunya: “Kau salah. Sekarang aku sudah punya hari depan”. Gurunya melihat tiket dan menangis. Kalau saja dia tahu gurunya menangis, pasti pikirnya: “Sekarang kau menyesal, bukan?” Manusia selalu begitu. Maka hari ini waktu kita membahas gentleman and small man, saya ingin kalian belajar sesuatu dari kisah yang penting ini. Saat hari ‘H’-nya, sebenarnya sang guru tak ingin menghadiri konser yang telah merusak rencana yang selama ini dia pendam dan tak diutarakan pada siapapun. Hari itu si murid mengenakan jas yang bagus. Dia memang pintar sekali main piano tapi tak punya pengalaman konser. Setelah dia memainkan movementpertama, orang bertepuk tangan riuh karena dia memang memainkan piano dengan begitu piawai. Sampai waktu dia mainkan movement terakhir, gurunya datang untuk menyaksikan bagaimana akhir dari konser itu. Tapi karena sudah terlambat dia bukan masuk dari pintu depan melainkan ke samping panggung dan melihat muridnya main dengan sangat bagus, tapi sampai di bagian yang terpenting, pemuda itu mendadak stop karena lupa. Sementara orkestra yang mengiringinya terus berjalan. Kesalahan yang sangat fatal. Pemuda itu mulai gelisah, ingin coba masuk tapi tak bisa. Audience mulai ngomel: “Konser apaan nih, masakan dia berhenti?” Sang guru sedih sekali, kenangan lamanya muncul. Ternyata, waktu dia muda, dia juga pernah mengalami hal yang sama. Seumur hidupnya tak bisa menjadi musikus; seumur hidupnya hancur hanya karena konser yang diadakan saat dirinya masih kurang matang. Maka dia memutuskan untuk melatih muridnya sampai matang, jadi pianis terbaik di dunia, tak mengulang pengalamannya yang buruk. Niatnya untuk membuat muridnya betul-betul sukses, tak mengulang kesalahannya adalah jiwa seorang gentleman. Sayang, si murid dan orang tuanya tak mengerti. Dan akhirnya pemuda itu berkeringat dingin, frustrasi, karena tak bisa melanjutkan permainannya. Konser itu bubar dengan caci makian penonton. Dan mulai hari itu, dia bukan saja tak mungkin lagi mengadakan konser apapun, bahkan malu bertemu dengan gurunya karena rencananya jadi musikus hancur berantakan. Maka jangan lupa, untuk menjadi orang agung perlu menunggu dengan tekun. Banyak orang yang gagal karena terbuai atau terlalu cepat puas akan keberhasilannya sesaat. Maka pesan saya: “A gentleman should wait, should be patient, because it takes time for you to be mature. Jangan terburu-buru”.

Categories: Stephen Tong
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: